Senin, 11 Agustus 2014
Senin, Agustus 11, 2014 7

CATATAN KECIL UNTUK AYAH


Teringat masa kecilku...
Kau peluk dan kau manja...
Indahnya saat itu, buatku melambung...
Di sisimu terngiang, hangat nafas segar harum tubuhmu...
Kau tuturkan segala mimpi-mimpi serta harapanmu...

Tuhan, tolonglah...
Sampaikan sejuta sayangku untuknya...
Ku trus berjanji takkan hianati pintanya...

Ayah dengarlah, betapa sesungguhnya ku mencintaimu...
Kan ku buktikan, ku mampu penuhi maumu...

(** Backsoundnya dengerin biar lebih nge-fell)

***

CATATAN KECIL UNTUK AYAH

Kemarin itu rasanya jadi hari yang paling aku tunggu-tunggu selama 8 tahun belakangan. Dimana aku bisa melihat kedua orang tuaku duduk di tempat yang sama, di ruangan yang sama dan membicarakan hal yang sama. Emang gak pernah kepikiran sih sebelumnya, tapi itu semua bisa bener-bener kejadian.

(** Yang masih gak nyambung ada baiknya sebelum nerusin baca postingan ini, baca dulu postinganku soal "Hal yang Berbeda" dulu deh.)

Kalau dulu, pas cerita sama Allah, aku suka berandai-andai. Andai keluargaku masih utuh. Andai aku bisa tumbuh dewasa dengan tetap didampingi sama kedua orang tua. Dan pengandai-an yang gak pernah absen dalam curhatku adalah, "Andai kedua orang tuaku bisa menjadi sepasang suami-istri lagi."

Tapi semua pengandaian yang jadi harapan terbesar aku itu udah patah. Iya patah se-patah-patahnya dan gak bakal bisa kewujud. Masing-masing dari mereka udah memilih untuk hidup bersama orang lain yang jadi pilihan hidup mereka. Memang sih aku sempet mikir ini nggak adil dan mereka nggak mikirin perasaan aku. Tapi makin kesini aku makin ngerti, klo aku juga harus peduli sama kebahagiaan mereka. Dimana menurut mereka, kebahagiaan itu sudah susah untuk mereka wujudkan jika mereka tetep bersama.

***

Andai samean tahu, setelah 2 tahun gak ketemu sama samean, sebenernya aku pengen di peluk, pengen di pangkuin kayak dulu sama di ciumin gitu. Aku udah deket-deket ke samean, tapi samean gak ada ngelakuin itu, apa mungkin samean mikirnya aku udah gede? Iya sih udah gede klo di liyat dari umurnya, tapi secara perasaan, aku tetep putri kecil samean yang dulu, Chiprutnya samean yang selalu samean banggain ke semua orang.

Maafn Chiprut yah, Chiprut kemarin emang banyak diemnya. Chiprut yang kemarin nggak bawel, nggak cerewet. Chiprut cuman gak mau nangis disitu, Chiprut cuman mau nunjukin klo Chiprut tuh bener-bener bisa ngelakuin apa yang udah samean pesenin dulu.

“Anak ayah yang cuma satu-satunya ini anak yang pintar, anak yang nggak cengeng, anak yang baik yang mau menerima segala hal dengan pemikiran yang baik pula. Jadi, kamu harus pintar hadapin segala masalah yang mampir di hidup kamu,  selesai-in semuanya dengan penuh tanggung jawab, gak boleh gampang nangis yaa..”

Samean bilang gaboleh gampang nangis kan? Sejujurnya Chiprut cengeng banget. Apalagi sejak samean sama ibuk pisahan. Rasanya tuh dunia serba gak adil. Rasanya tuh untuk bahagia Chiprut musti daki semua gunung di dunia ini. Bayangkan!! Pasti susah kan?? Iya, sesusah itu juga Chiprut berusaha bangkit dari semuanya. Jangan tanya siapa yang bantuin. Karena jawabku udah pasti "Nggak ada". Iya, aku berusaha sendiri untuk bangkit secara fisik, tapi tidak untuk perasaan yang tetap rapuh ini.

Terimakasih yaaa sudah bisa bersikap biasa saja pas ketemu sama ibu, sama suaminya ibu, sama kakak tirinya aku, sama adik kecilnya aku. Terimakasih juga udah memperlakukan adik kecil aku (*anaknya ibu sama suami yang sekarang) seperti samean memperlakukan aku dulu. Terimakasih untuk ciuman penuh kasih sayangnya saat aku pamit pulang. Dan maaf sekali lagi, aku sama sekali gak berani liyat wajah samean, bukan karena aku sombong atau aku gak peduli, tapi aku takut nangis. Sejujurnya gak pengen pulang, sejujurnya masih pengen di peluk, sejujurnya masih pengen di cium. Jangan lupain aku yah, tetep jadi penyemangatku seperti dulu.. I Love You... CATATAN KECIL UNTUK AYAH